Protokol Jaringan Pada Jaringan Komputer

Protokol Jaringan Pada Jaringan Komputer –┬áKetika berbicara tentang apa itu jaringan komputer, maka sudah pasti banyak hal yang bisa dibahas. Mulai dari bagaimana komputer dapat saling terhubung satu sama lain dengan jaringan komputer yang luas, penggunaan dan juga implementasi jaringan komputer dalam kehidupan sehari-hari, hingga bagaimana jaringan komputer dapat membantu atau bahkan membahayakan kehidupan manusia.

Sejarah jaringan komputer itu sendiri sudah ada sejak tahun 1940-an yang mulai tumbuh perlahan hingga hari ini. Perkembangan jaringan komputer dari waktu ke waktu telah membawa dunia teknologi menjadi semakin canggih dengan berbagai aktivitas di internet yang dapat menghubungkan semua komputer di setiap waktu.

Nah, salah satu yang paling penting dan juga vital dalam implementasi jaringan komputer adalah tentang protokol jaringan komputer. Setiap jaringan komputer harus memiliki protokol tertentu, sesuai dengan kebutuhan jaringan komputer.

Protokol jaringan pada jaringan komputer
Protokol jaringan pada jaringan komputer

Pengertian Protokol Jaringan Komputer

Banyak protokol jaringan komputer didefinisikan sebagai aturan yang digunakan untuk mendefinisikan beberapa fungsi yang ada dalam jaringan komputer. Fungsi dalam jaringan komputer biasanya meliputi pengiriman pesan, data, informasi dan lain-lain, serta fungsi penerimaan data, pesan, dan juga informasi. Ini menunjukkan bahwa setiap komputer pada jaringan atau jaringan, harus memiliki protokolnya sendiri, sesuai fungsinya, yaitu fungsi penerima atau fungsi pemancar.

Selain itu, protokol jaringan komputer juga memiliki fungsi lain yang sangat penting. Fungsi dari protokol jaringan komputer lainnya adalah setiap komputer dapat berkomunikasi satu sama lain dalam bahasa yang sama.

Fungsi Protokol Jaringan Komputer

Pada dasarnya fungsi dari suatu protokol jaringan komputer dapat dipecah menjadi dua fungsi, yaitu fungsi praktis dan juga fungsi-fungsi teknis.

  • Fungsi Praktis Protokol Jaringan Komputer

Fungsi praktis dari suatu protokol jaringan komputer adalah sebagaimana disebutkan di atas, yaitu untuk membantu komputer penerima dan pemancar berkomunikasi satu sama lain dengan menggunakan bahasa yang sama, sehingga proses transfer data dan juga informasi dapat berjalan dengan lancar.

  • Fungsi Teknis Protokol Jaringan Komputer

Fungsi teknis adalah fungsi dari protokol jaringan komputer yang lebih teknis dan teoritis. Fungsi ini banyak terkait dengan istilah teknis yang biasa digunakan dalam ilmu komputer dan jaringan. Berikut ini adalah beberapa fungsi teknis dari protokol jaringan komputer:

Sebagai fragmentasi dan juga reassembly, yaitu berbagi informasi dan juga pesan yang dikirm ke dalam beberapa paket data, sehingga memudahkan dalam pengiriman data. Ketika tiba di komputer penerima (receiver) maka paket data akan digabungkan menjadi satu informasi (reassembly).

Fungsi Encaptulation = yaitu melengkapi berita dan juga pesan yang dikirim oleh pemancar dengan menggunakan alamat terterntu, dan juga kode-kode tertentu.

Sebagai Kontrol Koneksi = Yaitu aturan yang bertugas untuk membangun dan juga membangun hubungan atau koneksi antar pemancar (pengirim) dan juga penerima (receiver).

Sebagai Kontrol Aliran = Berikutnya adalah fungsi set dan juga mengontrol bagian data serta informasi dari pemancar ke penerima.

Sebagai Kontrol Kesalahan = Itu adalah tugas untuk mengatur dan juga mengendalikan setiap kesalahan dan juga kesalahan yang terjadi ketika transmisi data antara pemancar dan penerima juga.

Layanan Transmisi = Berfungsi untuk menyediakan layanan komunikasi data, terutama terkait dengan prioritas dan juga keamnana dari informasi yang dikirimkan.

Jenis Jenis Protokol Jaringan Komputer

Pada dasarnya, protokol jaringan komputer memiliki berbagai jenis, sesuai dengan utilitas dan fungsi, serta tugas-tugas yang harus dilakukan oleh protokol jaringan komputer. Berikut ini beberapa jenis protokol jaringan komputer:

1. TCP
TCP adalah singkatan dari Transmission Control Protocol. TCP adalah protokol jaringan komputer yang bergerak dan juga berfungsi pada lapisan transport dari lapisan OSI. TCP saat ini juga banyak digunakan sebagai protokol standar pada koneksi internet atau jaringan yang saling terhubung yang sering kita gunakan saat ini.

TCP banyak digunakan untuk jaringan komputer yang memiliki protokol yang memerlukan layanan transfer data yang handal atau dapat diandalkan. Protokol jaringan TCP banyak digunakan dalam implementasi HTTP dan FTP.

Baca Juga:  Cara Kerja Firewall Pada Komputer Personal

TCP sendiri memiliki beberapa karakteristik, yang membuat TCP banyak digunakan sebagai protokol standar pada jalur transportasi dalam lapisan OSI atau DARPA. Berikut beberapa karakteristik TCP:

TCP akan membuat sirkuit logis antara lapisan protokol dari lapisan aplikasi, untuk berkomunikasi satu sama lain. Ini membuat TCP akan mengirim dta dan juga informasi dalam satu ke satu.

TCP dapat memonitor dan juga membatasi jumlah data serta informasi yang akan ditransmisikan. Ini dapat membantu mencegah kemacetan atau kemacetan dalam proses transmisi data, yang bisa disebabkan oleh data dan informasi yang terlalu banyak dikirmkan. Dengan layanan kontrol aliran ini, TCP mkaa mampu mencegah kemacetan di jaringan komputer.

TCP adalah salah satu protokol jaringan komputer yang dapat diandalkan, karena data dan juga informasi yang menggunakan proses transmisi protokol TCP akan dipecah dan juga urutan pertama sebelum proses transmisi berlangsung. Ketika ada segmen yang tertinggal, tidak berurutan dan juga diduplikasi, maka segmen akan diperintahkan terlebih dahulu oleh protokol TCP.

Dalam pengelompokannya, segmen TCp mungkin memiliki tanda atau tanda khusus yang dapat menunjukkan kondisi segmen. Berikut ini beberapa flag yang digunakan dalam segmen TCP:

URG; adalah bendera yang ditujukan untuk menunjukkan bahwa beberapa bagian dari segmen TCp memiliki konten data serta informasi yang sangat penting.

ACK; kependekan dari acknowledgement, yang merupakan oktet berikutnya yang akan diharapkan dalam koneksi jaringna menggunakan protokol TCP.
PSH; adalah bendera yang menunjukkan bahwa isi dari segmen TCP harus diserahkan secara langsung dan juga diteruskan ke lapisan atau lapisan aplikasi.

RST; adalah bendera di segmen TCP yang menunjukkan bahwa data atau informasi yang sedang berjalan akan digagalkan, menyebabkan koneksi menjadi gagal.
SYN; adalah bendera yang menunjukkan bahwa segmen TCP yang sedang dikirim memiliki ISN atau Nomor Urutan Awal di dalamnya.

SIRIP; adalah bendera yang menunjukkan bahwa segmen TCP telah selesai dalam proses pengiriman data dan juga informasi dalam satu koneksi TCP.

Koneksi jaringan komputer yang menggunakan protokol jaringan TCP memerlukan proses pembuatan koneksi, yang dikenal sebagai Tree Way Handshake. Disebut sebagai three way handshake, karena dalam proses pembuatan koneksi menggunakan protokol jaringan TCP memang menggunakan 3 proses utama.

Berikut ini adalah tiga proses yang terjadi dan juga terjadi ketika koneksi menggunakan jaringan protokol TCP dibuat:

  1. Dimulai dari mengirim segmen TCP dari host pertama, di mana segmen TCP akan ditandai dengan flag SYN. Pada saat ini, host atau penerima kedua akan mulai menerima segmen TCp yang diaktifkan
  2. Kemudian, host atau penerima kedua mengirimkan segmen TCP dengan bendera ACK, yang berarti komputer penerima dapat merespon segmen yang diberikan
  3. Setelah itu, dua host akan saling bertukar data menggunakan protokol jaringan TCP.
    Sama seperti proses awal koneksi jaringan komputer menggunakan protokol jaringan TCP, cara yang sama akan dilakukan oleh kedua host ketika akan mengakhiri koneksi.

2. UDP
Jenis protokol berikutnya yang digunakan dalam membangun jaringan komputer adalah protokol jaringan UDP. Protokol jaringan UDP ini adalah kependekan dari User Datagram Protocol, yang merupakan salah satu protokol lapisan transport.

Dengan menggunakan UPD, transmisi data dapat dilakukan tanpa harus membangun hubungan atau komunikasi terlebih dahulu di antara host. Berbeda dengan TCp yang harus melewati komunikasi fasi dulu (menggunakan three way handshake).

Protokol jaringan UDP bila dibandingkan dengan TCp, adalah jenis protokol jaringan yang tidak dapat diandalkan, alias tidak dapat diandalkan. Namun, protokol jaringan UDP sering digunakan dalam beberapa kondisi, yaitu:

Penggunaan protokol jaringan ringan, yang dapat menghemat sumber daya untuk prosesor dan memori. Contoh penggunaan protokol jaringan UDP ini adalah fungsi nama kueri yang ada di lapisan aplikasi, Sistem Nama Domain atau DNS

Penggunaan lapisan aplikasi yang tidak memerlukan keandalan transmisi jaringan. Contoh penggunaannya adalah TFTP atau Trivial File Transfer Protocol dan juga NFS atau Network File System

Protokol jaringan UDP juga digunakan dalam protokol jaringan yang tidak memerlukan keandalan atau keandalan. Contohnya adalah protokol RIP atau Routing Information Protocol

Baca Juga:  Pengertian Repeater Dan Fungsinya Pada Jaringan Komputer

Protokol jaringan UDP juga banyak digunakan pada transmisi broadcast, yaitu proses pengiriman dan juga transmisi data one to many, seperti NetBIOS Name Service, dimana protocol TCP hanya dapat menggunakan transmisi one to one saja.

Protokol jaringan UDP juga banyak digunakan dalam transmisi siaran, yaitu proses transmisi dan juga satu ke banyak transmisi data, seperti Layanan Nama NetBIOS, di mana protokol TCP hanya dapat menggunakan satu hingga satu transmisi saja.

Protokol jaringan UDP memiliki beberapa karakteristik dan juga fitur. Berikut ini adalah beberapa karakteristik dan karakteristik UDP:

  • Tidak diperlukan koneksi dan proses negosiasi koneksi (connectionless).
  • Tidak dapat diandalkan atau tidak dapat diandalkan, karena data apa pun yang dikirim melalui protokol UDP tidak menggunakan nomor urut, sehingga menyebabkan hilangnya data selama transmisi.
  • Seluruh pesan dari protokol jaringan UDP menggunakan hitungan checksum 16 bit
  • UDP memiliki mekanisme terpisah yang memungkinkan pesan dan data untuk dikirim ke protokol lapisan aplikasi dalam host yang menggunakan protokol jaringan TCP, sehingga dapat dihubungkan.
  • UDP tidak mendukung mekanisme buffering dalam proses saat ini
  • UDP tidak menggunakan segmentasi data, karena ia dimiliki oleh protokol jaringan TCP
  • Selain tidak memiliki mekanisme segmentasi data, UDP juga tidak mendukung mekanisme kontrol aliran, yang juga ditemukan dalam protokol jaringan TCP.

3. ARP
Protokol jaringan komputer berikutnya adalah protokol jaringan ARP atau yang merupakan singkatan dari Address Resolution Protocol. ARP memiliki sedikit fungsi, tetapi memainkan peran penting dalam koneksi dari jaringan komputer.

Fungsi utama dari protokol jaringan ARP adalah memetakan atau dapat disebut transformasi alamat IP yang dimiliki, ke dalam alamat Ethernet. Dengan begitu, ARP dapat membantu memproses tabel yang berisi kumpulan IP Address dan juga alamat etheret, yang kemudian menyebarkannya atau menyiarkan ke semua jaringan yang telah dikompilasi dan diimplementasikan.

Lalu ada fungsi kartu ethernet dalam sistem jaringan komputer yang berguna untuk memastikan koneksi internet, terutama untuk jaringan LAN dengan menggunakan kabel untuk mendapatkan koneksi yang lebih baik. Kartu Ethernet yang memiliki kecepatan masing-masing sesuai dengan penggunaan ini akan sangat sesuai dan membantu satu komputer ke komputer lain yang terhubung tanpa perlu menggunakan banyak kabel.

4. RARP
RARP adalah protokol jaringan komputer berikutnya, yang merupakan singkatan dari Reverse Address Resolution Protocol. Jika ARP berfungsi untuk pemetaan dan transformasi dari alamat IP ke alamat Ethernet, maka RARP ditugaskan untuk mencari alamat IP untuk host dan juga komputer.

Cara RARP
Dengan menggunakan protokol jaringan RARP, maka ketka dihidupkan, komputer akan melakukan proses bradcast untuk menemukan alamat IP yang tersedia untuk komputer itu. Setelah berhasil, maka server akan memberikan alamat IP untuk komputer secara otomatis, yang disebut DHCP atau Protokol Konfigurasi Host Dinamis.

DHCP akan menerima alamat MAC yang dikirim oleh komputer yang meminta permintaan alamat IP, dan kemudian memberikan alamat IP untuk beberapa saat. Inilah cara kerjanya, seperti seseorang yang membutuhkan uang, di mana seseorang akan mengajukan pinjaman ke Bank, dan Bank akan memberi Anda pinjaman uang (analog dengan alamat IP) untuk sementara waktu.

5. ICMP
ICMP adalah protokol internal dalam koneksi jaringan komputer, yang menggunakan IP. ICMP adalah singkatan dari Internet Control Message Protocol. Fungsi utama dari protokol jaringan ICMP ini adalah memberikan informasi kesalahan yang terjadi antar host.

Berikut ini adalah beberapa kesalahan ICMP dapat berkomunikasi dengan koneksi jaringan komputer:

  • Error Unreachable Destination; yaitu tujuan yang tidak dapat dicapai, baik host atau port.
  • Jaringan Tidak Dapat Diterapkan; yaitu kondisi kesalahan di mana jaringan tidak dapat berfungsi dengan baik atau gagal.
  • Time Excedeed; adalah kesalahan yang terjadi ketika waktu untuk terhubung ke jaringan komputer telah melewati batas, dan masih tidak dapat terhubung.
  • Parameter yang bisa dipakai; masalah yatu pada parameter jaringan komputer
  • Balasan Echo; permintaan echo dan juga Ping Utility.
Baca Juga:  8 Fungsi Switch Pada Jaringan Komputer

6. Net BIOS
Net BIOS adalah protokol jaringan lain, yang dikembangkan oleh salah satu raksasa teknologi dunia, IBM. Net BIOS adalah protokol jaringan komputer yang bekerja pada tiga lapisan teratas dari model lapisan OSI. Tiga lapisan adalah lapisan sesi, lapisan presentasi, dan juga lapisan aplikasi.

Ada tiga fungsi utama dari jaringan yang dapat dilakukan oleh BIOS Net. Berikut ini adalah tiga fungsi jaringan:

  1. Layanan penamaan adalah fungsi yang digunakan untuk menyebarkan frup, nama pengguna dan komputer ke dalam jaringan komputer, dan juga digunakan untuk mencegah duplikasi nama di jaringan komputer.
  2. Dukungan DataGram adalah fungsi BIOS Bersih yang digunakan untuk mengirim data dan informasi tanpa menggunakan koneksi.
  3. Dukungan Sesi, adalah fungsi BIOS Net yang memungkinkan di mana paket data yang berjalan di dalam transmisi dapat dipantau dan juga dikenali.

7. PPP
Jenis protokol jaringan komputer berikutnya adalah protokol PPP. Protokol ini merupakan kependekan dari protokol point to point. Protokol PPP adalah jenis protokol yang bekerja pada layer data link pada layer, dan secara luas digunakan sebagai protokol pada jaringan WAN atau Wide Area Network yang mengacu pada lokasi geografis yang luas, mulai dari pulau-pulau, Negara, hingga antarbenua.

Protokol ini dikembangkan pada 1990-an, yang, pada awal penggunaannya, memiliki beberapa keuntungan:

  • Mampu melakukan koreksi kesalahan
  • Dapat bernegosiasi secara dinamis
  • Performa lebih cepat
  • Mendukung banyak protokol jaringan lain secara bersamaan

8. SLIP
SLIP adalah protokol jaringan komputer berikutnya yang merupakan singkatan dari Serial Line Internet Protocol. Protokol SLIP ini memungkinkan transfer data alamat IP melalui saluran telepune atau dial. Namun dalam prakteknya, protokol SLIP telah digantikan oleh protokol PPP yang jauh lebih cepat daripada protokol SLIP. Meskipun protokol SLIP dan PPP awalnya bekerja bersama-sama, PPP melengkapi aplikasi protokol SLIP.

9. POP3
POP3 adalah jenis protokol yang banyak digunakan untuk kepentingan surat elektronik, atau email. POP3 adalah singkatan dari Post Office Protocol versi 3, di mana menggunakan protokol POP3, pengguna dapat mengambil dan melihat email atau email yang disimpan di server.

Ini karena semua email atau email diperlukan untuk disimpan sementara di server terlebih dahulu, hingga email dapat diambil dan diterima oleh penerima yang dituju.

10. SMTP
Protokol berikutnya adalah protokol jaringan SMTP. Protokol jaringan ini masih berurusan dengan proses pengiriman surat elektronik, atau email. Protokol yang singkat untuk Simple Mail Transfer Protocol adalah protokol yang banyak digunakan ketika pengguna melakukan proses pengiriman email di internet. Dengan menggunakan protokol ini, pengguna yang solid mengirim surat elektronik, alias email ke server dari email penerima.

11. HTTP
Protokol berikutnya yang banyak ditemukan, dan sering kita temui dalam browsing adalah HTTP. HTTP adalah singkatan dari Hypertext Transfet Protocol. Protokol HTTP adalah jenis protokol yang banyak digunakan untuk menentukan bagaimana pesan dapat diformat dan kemudian dikirim ke klien dari server web.

HTTP biasanya digunakan dalam aplikasi www atau world wide web, yang juga berfungsi untuk mengatur tindakan apa yang harus dilakukan server web dalam menanggapi perintah dalam protokol HTTP ini.

Kemudian ada banyak jenis protokol jaringan Internet lainnya, yaitu:

HTTPS – adalah versi aman atau aman dari protokol HTTP
SSH – kependekan dari Secure Shell yang memungkinkan pertukaran data yang aman antara dua komputer.
Teinet – kependekan dari Telecommunication Network, yang merupakan protokol jaringan yang digunakan pada LAN atau Local Area Network.
FTP – atau protokol transfer file, yang merupakan salah satu protokol di jaringan Internet, yang berfungsi untuk mentransfer standar file dan juga media di dalam intenet.
LDAP – kependekan dari Lightweight Directory Access Protocol, adalah protokol untuk perangkat lunak di mana protokol memungkinkan seseorang untuk mencari sumber daya dari suatu organisasi.

Demikianlah artikel komputer yang bisa saya tulis dengan judul protokol jaringan pada jaringan komputer. Semoga bermanfaat. Terimakasih.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *